CLICK my AD

Saturday, October 24, 2009

Rambutan Sudah Masak
















































Yah
ooo!!!!!!!!!! rambutan sudah masak. Syok nye. Petik dan makan fresh, no preservative...he he.

Alhamdulillah ketiga-tiga pokok rambutan yang ada di laman ni berbuah agak lebat dan kini sudah mula masak. Ada yang sudah masak ranum, merah pekat. Ada yang nampak kekuning-kuningan. Masak secara berperingkat. Elok la tu, tak rusak dan sempat adjust. Dapat le petik buah segar pada jangka masa yang lebih panjang.

Sebagaimana yang dijelaskan sebelum ini dua pokok rambutan 'anak sekolah' merah tu dah beberapa musim berbuah, jadi saya dah tau bentuk dan citarasanya. Tapi pokok rambutan yang ketiga ni belum pernah berbuah sebelum ni, kiranya ini baru belajar berbuah le kan. Mengikut teori dan tuan nurseri tempat saya beli anak pokok ni iaitu kira2 4 tahun dulu, katanya ini anak rambutan kuning atau orang Kelantan selalu panggil rambutan 'gula batu'. Maka harapan di hati teori menjadi realiti. Tapi semenjak keluar buah tempoh hari saya dah perasan dah ni nampak macam rambutan merah 'anak sekolah' jugak ni. Hmmm maka setelah buah dah masak ranum ni, memang sah without reasonable doubt rupenya yang kita dok kata rambutan kuning tu, sebenarnye ialah dari species rambutan merah. Nak buat macamana, dah rezki kite. Alhamdulillah.

Jadi pagi ni sempena hari minggu, ada le masa saya dok meninjau laman rumah di kesegaran udara pagi. Wow kelihatan buah2 rambutan bergayutan. Yang syoknye dapat di petik di hujung jari dan terus di kupas untuk dirasa kesegaran dan
kerangupannya. Nikmat tu. Sementelah itu saya snap le bebrapa keping gambar dari pelbagai sudut sebagai kenang-kenangan dan tatatpan pengunjung blog Keringat ini.

Saturday, October 10, 2009

Rambutan Berbuah

Rambutan anak sekolah ni nampaknya menjadi pulak tahun ni. Lebat la jugak berbuahnya. InsyaAllah sebulan lagi masak la tu. Saya ada tanam dua pokok rambutan anak sekolah dan satu pokok rambutan kuning atau 'gula batu'. Pokok anak sekolah yang pertama tu dah beberapa musim berbuah. Namun kali pertama untuk pokok anak sekolah yang kedua dan pokok rambutan kuning tu. Pokok kelapa pandan tu pulak biasalah tak putus-putus berbuah. Kalau beli kat kedai RM2.50 sebiji tu. Alhamdulillah. Maka betullah tak rugi kalau rajin berbudi pada tanah.

Bidai Buluh


Bidai buluh ini di jadikan penyeri untuk cover pagar dawai antara rumah saya dengan rumah jiran sebelah. Nak buat tembok nanti angin tak dapat lalu pulak, rasa lemas. Jadi bidai buluh ni jadi pilihan. Nampak seni dan agak klasik. Di sulami dengan pasu2 okid. Bidai2 buluh ni saya beli di sebuah nurseri kat depan ofis saya di Keramat. Dapat harga special RM12 sekeping. Bila dah reput kena lah ganti dengan yang lain. Tapi dapat bertahan setahun lebih la jugak, ok la tu.

Time nak raya hari tu, saya beli 7 keping untuk ganti yang dah reput. Anak saya Amir tolong vanish bagi kalis air sikit, baru tahan lebih lama. Ruang depan rumah area pergola tu nampak berseri dengan bidai buluh ni. Sebelum ni saya guna bidai kayu yang saya beli di Tanjung Malim semasa baru pindah rumah pada tahun 2002 dulu. Maknanya dapat bertahan 7 tahun rupanya bidai kayu tu, memang berbaloi.

Laman belakang dekat dengan pintu dapur sebelah kiri juga saya hiasi dengan bidai buluh ni. Nampaklah berseri sikit, sambil relax kat atas buaian tu ambik angin. Konsep santai ala-ala bali ni menjadikan suasana sekeliling menyenangkan dan refreshing. Ini sangat penting bagi saya setelah penat bekerja seharian, dapat pulang ke rumah untuk berehat terutamanya pada hujung minggu.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...